Karolin Dan Uskup Agung Pontianak Resmikan Taman Doa Paroki Salib Suci Ngabang 

  • Bagikan
Foto: Karolin Dan Uskup Agung Pontianak Resmikan Taman Doa Paroki Salib Suci Ngabang 

LANDAK IndoTimeNews.com – Bupati Landak periode 2017-2022 Karolin Margret Natasa bersama Uskup Agung Pontianak Monsiyur Agustinus Agus meresmikan Taman Doa Maria Ratu Para Malaikat Paroki Salib Suci Ngabang yang bertempat di area komplek Gereja Salib Suci Ngabang, Kecamatan Ngabang, Kabupaten Landak, sabtu (13/05/23) sore. 

Kegiatan tersebut di rangkai dengan pemberkatan Taman Doa Maria Ratu Para Malaikat oleh Uskup Agung Pontianak dengan di hadiri Anggota DPR RI Cornelis, Penjabat Bupati Landak Samuel, Anggota DPRD Kabupaten Landak Fabianus Suparda, Pastor, Suster dan Umat Paroki Salib Suci Ngabang. 

Karolin dalam sambutannya mengatakan bahwa Taman Doa Maria Ratu Para Malaikat merupakan kerinduan bagi umat Paroki Salib Suci Ngabang untuk adanya taman doa terutama tempat berdoa khusus untuk Bunda Maria. 

“Sebagai politisi perempuan katolik, Saya dalam pengalaman iman banyak sekali mengandalkan doa-doa pada bunda maria. Oleh karena itu, saya yakin umat dari gereja salib suci ngabang juga dapat terus memupuk iman melalui taman doa. Melalui Bunda kita semua Bunda Maria,” ucap Karolin. 

Karolin menjelaskan bahwa dirinya membangun taman doa tersebut memerlukan waktu dan proses yang cukup lama. Pembangunan taman doa ini juga masih memerlukan dukungan dari para umat Paroki Salib Suci Ngabang untuk menambah fasilitas pendukung lainnya. 

“Apa yang kami bangun sangat sederhana dan masih perlu di kembangkan. Oleh karena itu, dari umat, dari donatur. Saya harapkan masih bisa memberikan sentuhan-sentuhan bagi taman doa kita ini. Agar semakin baik, semakin bagus dan semakin nyaman bagi kita untuk berdoa,” harap Karolin. 

Uskup Agung Pontianak Monsiyur Agustinus Agus mengungkapkan bahwa pembangunan taman doa Maria Ratu Para Malaikat paroki salib suci ngabang terobosan yang bagus untuk pengembangan gereja sesuai dengan kebutuhan umat katolik. 

“Saya yakin dengan adanya ini, mudah-mudahan paroki yang lain tertarik untuk mengembangkan gereja melalui sarana-sarana tempat doa seperti ini. Dan ini bagi saya gereja hidup. Serta gereja harus menyesuaikan diri dengan kebutuhan masyarakat maupun umat saat ini,” ungkap Monsinyur Agus.

  • Bagikan