Ungkap Kasus Perdagangan Orang, Satgas TPPO Polres Bengkayang Selamatkan 6 Calon PMI Ilegal

  • Bagikan
Foto: Kapolres Bengkayang AKBP Dr. Bayu Suseno, S.H., S.I.K., M.M., M.H. dalam Konferensi Pers.

BENGKAYANG, IndoTimeNews.com – Penyelundupan Pekerja Migran Indonesia (PMI) ilegal kembali di gagalkan Satgas Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) di Kecamatan Lumar, Rabu 7 Juni 2023 sekira pukul 22.00 Wib.

Kapolres Bengkayang AKBP Dr. Bayu Suseno, S.H., S.I.K., M.M., M.H. dalam Konferensi Pers yang di gelar pada Jum’at (9/6/23) siang membenarkan kejadian tersebut. Menurutnya, pengungkapan tersebut merupakan hasil dari penyelidikan selama 1 minggu oleh Satgas TPPO Polres Bengkayang.

“Saat melewati Kecamatan Lumar, Satgas TPPO memberhentikan satu mobil minibus avanza veloz warna hitam dan di dalamnya berisi 7 orang pria,” kata Kapolres.

“Setelah di lakukan pemeriksaan, di ketahui 6 orang PMI tersebut akan berangkat bekerja ke Malaysia secara ilegal,” jelasnya.

Lebih lanjut, masing-masing para PMI berinisial H (31), RA (29), HH (37), LM (47), S (50) dan M (43), yang mana semua PMI tersebut berdomisili di Lombok Timur. Sedangkan F (30) yang diketahui merupakan supir travel saat ini masih menjadi saksi.

Adapun saat ini, para korban dan saksi di amankan di Polres Bengkayang untuk pemeriksaan lebih lanjut. Sedangkan, penyalur para PMI ilegal tersebut sampai saat ini masih dalam proses penyelidikan.

Kapolres Bengkayang dalam kesempatan tersebut menghimbau kepada seluruh elemen masyarakat, maupun instansi terkait untuk peka terhadap kasus TPPO.

Pihaknya juga akan terus melakukan pencegahan serta penindakan terhadap pelaku Tindak Pidana Perdagangan Orang di Wilayah Hukum Polres Bengkayang.

“Apabila melihat, mendengar maupun mengetahui adanya aksi PMI ilegal di Kabupaten Bengkayang. Segera laporkan ke nomor handphone saya 0812-2001-2001 atau hubungi Polsek terdekat. Tidak ada toleransi terhadap pelaku TPPO ini,” tegas Kapolres.

  • Bagikan