Rapid Assessment Menggali Upaya Pencegahan Karhutla dari Tapak

  • Bagikan

MEMPAWAH, IndoTimeNews.com – Mengutip data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, selama tahun 2023 di Kalbar terindikasi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) mencapai luas 111.848,33 hektar. Dengan kawasan gambut sebesar 1,7 juta hektar di Kalbar, risiko terjadinya karhutla menjadi lebih tinggi.

“Tanah gambut bersifat seperti sponge, dalam kondisi normal akan menyerap dan menahan air secara maksimal, namun pada musim kemarau lahan akan menjadi kering sampai kedalaman tertentu dan mudah terbakar,” jelas Fire and Resources Management Specialist USFS-Hermawansyah, pada kegiatan Rapid Assessment Penanganan Karhutla Tingkat Tapak yang digelar, di Kantor Desa Galang, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat. Selasa (22/01/2024).

Rapid assessment ini merupakan bagian dari rangkaian program Community-based Forest and Land Fire Prevention and Management Initiative (CANOPI) yang di laksanakan bersama Gemawan atas dukungan USFS (United States Forest Service).

“Sekarang fokus program pada 14 desa yang tersebar di Kabupaten Sambas dan Kabupaten Mempawah, termasuk di Desa Galang,” terang pria kelahiran Desa Sungai Bakau Kecil

Hermawansyah menyampaikan program ini ingin membantu pemerintah bersama-sama masyarakat melakukan upaya terencana dan terukur dalam pencegahan dan penanggulangan karhutla.

Kepala Desa Galang, Rasidi menyebut Desa Galang di dominasi lahan gambut. “1.598,00 hektar, sekitar 80%, lahan yang ada di Desa Galang yaitu lahan gambut,” ucapnya di hadapan peserta yang terdiri dari Perwakilan Pemerintah Desa, Kelompok Masyarakat Peduli Api (MPA), Perwakilan Kelompok Perempuan, dan perwakilan Gemawan.

Lebih lanjut, ia mengatakan gambut di desanya sering mengalami kebakaran. “Untuk gambut di Desa Galang, di musim kemarau bisa sampai terjadi 3 kali kebakaran hutan dan lahan dalam 1 tahun. Penyebab kebakaran bisa karena kiriman dari desa-desa tetangga dan ada juga masyarakat yang masih belum memahami cara pengolahan lahan pertanian,” tambahnya lagi.

Ia mengharapkan program ini dapat membantu masyarakat mengenai cara membuka lahan dan memelihara lahan gambut.

“Masyarakat Desa Galang dengan lahan gambutnya yang cukup luas sangat perlu pendampingan dalam menjaga hutan dan lahan mereka,” terang Edy, Ketua MPA Desa Galang.

Edy juga menyampaikan permasalahan yang di hadapi ketika kemarau tiba. “Masyarakat sangat sulit mendapatkan mata air, sehingga saat terjadi kebakaran, MPA dan masyarakat hanya bisa memadamkan api di samping-samping saja,” ujarnya.

  • Bagikan